PENGARUH KONSELING APOTEKER TERHADAP TINGKAT KEPATUHAN DAN HASIL TERAPI PASIEN HIPERTENSI RAWAT JALAN DI POLIKLINIK PENYAKIT DALAM

https://doi.org/10.22146/jmpf.248

Yosi Febrianti(1*), Satibi Satibi(2), Rina Handayani(3)

(1) 
(2) 
(3) 
(*) Corresponding Author

Abstract


Pemberian konseling yang tepat dan bermanfaat diharapkan dapat meningkatkan kepatuhan terhadap terapi obat untuk mencapai tekanan darah yang diinginkan. Tujuan penelitian ini untuk mengetahui pengaruh pemberian konseling terhadap tingkat kepatuhan  dan hasil terapi serta mengetahui hubungan tingkat kepatuhan dan hasil terapi pasien hipertensi rawat jalan di di RSUD Sleman. Penelitian ini dilakukan dengan rencangan control group design with pretest posttest. Penelitian ini dilakukan pada 106 pasien yang terbagi secara random menjadi 2 kelompok yaitu 53 pasien pada kelompok kontrol dan 53 pasien pada kelompok perlakuan. Pada kelompok perlakuan, konseling diberikan 2 kali setiap 2 minggu . Penilaian kepatuhan dilakukan dengan menggunakan kuesioner MMAS (Morisky Medication Adherece Scale) pada kedua kelompok tersebut yaitu pada awal pasien rawat jalan dan 1 bulan setelah pemberian konseling. Kemudian nilai dari MMAS pada kedua kelompok akan dianalisis dengan Mann Whitney dan Wilcoxon karena data tidak terdistribusi normal serta diuji chi square dan spearman untuk mengetahui hubungan dari masing-masing kelompok. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terjadi penurunan rerata tekanan darah bermakna pada kelompok perlakuan 19,2 poin (p=0,000) pada tekanan darah sistolik dan 6,03 poin (p=0,074) pada tekanan darah diastolik sedangkan pada kelompok kontrol tidak terdapat perubahan rerata yang bermakna. Hasil uji korelasi kepatuhan dan hasil terapi menunujukkan hubungan yang positif dan bermakna antara kategori MMAS dengan tekanan darah sistolik (p=0,000; r=0,725) dan tekanan darah diastolik (p=0,002; r=0,205). Penelitian ini menyimpulkan bahwa konseling dapat berpengaruh terhadap kepatuhan pasien sehingga dapat menurunkan tekanan darah sistolik dan diastolik pada kelompok perlakuan dibandingkan kelompok control.

 

Kata kunci: konseling, apoteker, kepatuhan, tekanan darah


Full Text:

PDF


References

American Society of Health-System Phamacist, 1997, ASHP Guideline on Phamacist-Conducted Patient Education and Conducted Patient Education and Conseling, Am. J. Health-Syst. Pharm, 54: 162-73.

Rantucci, M.J., 2007, Komunikasi Apoteker-Pasien (Edisi 2), diterjermahkan dari Bahasa Inggris oleh Sani, EGC, Jakarta.

Saseen, J.J. and Carter, B.L., 2008, Pharmacotherapy A Pathophysiologic Approach, 6nd edition, Mc. Graw-Hill Medical, United State of America.

Yogiantoro, M., 2006, Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam, jilid I, edisi IV, Pusat Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit Dalam Universitas, Jakarta, Indonesia.



DOI: https://doi.org/10.22146/jmpf.248

Article Metrics

Abstract views : 176 | views : 2666

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2013 JURNAL MANAJEMEN DAN PELAYANAN FARMASI (Journal of Management and Pharmacy Practice)

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial-NoDerivatives 4.0 International License.

©Jurnal Manajemen dan Pelayanan Farmasi
Faculty of Pharmacy
Universitas Gadjah Mada
Creative Commons License
View My Stats