EDISI PERTAMA JURNAL KEBIJAKAN KESEHATAN INDONESIA

https://doi.org/10.22146/jkki.v1i1.3068

Laksono Trisnantoro(1*)

(1) 
(*) Corresponding Author

Abstract


Edisi ini merupakan penerbitan pertama Jurnal
Kebijakan Kesehatan Indonesia yang berdiri tahun
2012. Mengapa diperlukan jurnal ini? Pada pertemuan
nasional II Jaringan Kebijakan Kesehatan Indonesia
di Makassar tahun 2011, telah disepakati
penerbitan Jurnal Kebijakan Kesehatan Indonesia.
Jurnal yang mengambil bentuk e-journal dan cetak
(dua versi) akan dikelola oleh Jaringan Kebijakan
Kesehatan Indonesia, bekerja sama dengan Program
Studi Ilmu Kesehatan Masyarakat, Minat Kebijakan
dan Manajemen Pelayanan Kesehatan Universitas
Gadjah Mada. Pertemuan di Makassar memandang
perlu adanya sebuah jurnal yang fokus pada pengembangan
kebijakan kesehatan di Indonesia.
Apa materi jurnal ini? Dengan berfokus pada
kebijakan kesehatan maka materi akan berada pada
proses penyusunan kebijakan, mulai dari penyusunan
ide dan agenda sampai ke evaluasi pelaksanaan
kebijakan. Terkait dengan penyusunan kebijakan,
ada dua kelompok topik yang dapat dicermati. Pertama
adalah kelompok topik yang sudah mempunyai
kebijakan publik. Kebijakan publik tersebut dapat
berada di level pusat dalam bentuk Undang-Undang,
Peraturan Pemerintah, Peraturan Presiden, Peraturan
Menteri Kesehatan, dan sebagainya. Di level propinsi
adalah Peraturan Daerah, Peraturan Gubernur
dan sebagainya. Demikian pula di level kabupaten/
kota. Contoh topik kebijakan di kelompok ini adalah
UU SJSN di tahun 2004 dan UU BPJS di tahun 2011.
Kelompok kedua, adalah berbagai topik kesehatan
yang belum mempunyai kebijakan. Sebagai gambaran
adalah topik “medical-tourism” yang belum
mempunyai kebijakan publik sama sekali. Kelompok
ini juga studi mengenai persiapan penyusunan
kebijakan publik di level Peraturan Pemerintah
sebagai perintah dari sebuah UU.
Berbagai kebijakan di level internasional yang
perlu dicermati ada kebijakan yang mengikat seperti
Treaty, namun juga ada berbagai kebijakan di level
internasional yang lebih banyak menghimbau.
Kebijakan formal yang dapat dilihat berdasarkan tata
hukum nasional dan internasional, dikenal pula
berbagai kebijakan lokal yang informal. Gambaran
kebijakan informal diberbagai kelompok masyarakat
yang menolak vaksinasi merupakan hal menarik
untuk ditulis dalam jurnal ini. Kecocokan, dan ketidak
cocokan antara kebijakan kesehatan formal dan informal
di berbagai tempat merupakan isu penelitian
yang menarik.
Pertanyaan yang sering muncul adalah siapa
yang akan membaca jurnal ini? Pertanyaan
berikutnya adalah: siapa yang akan menulis di jurnal
ini? Diperkirakan pembaca jurnal ini adalah
pengambil kebijakan kesehatan di Indonesia yang
berada di Kementerian Kesehatan dan berbagai
kementerian terkait kesehatan. Adanya kebijakan
desentralisasi, tentunya ada ribuan pengambil
kebijakan di propinsi dan kabupaten yang diharapkan
membaca jurnal ini. Dengan mengambil kriteria
pembaca adalah level kepala bidang ke atas, maka
diperkirakan akan ada 2500 pembaca di daerah dan
sekitar 300 di pusat. Ada pengajar dan peneliti
kebijakan kesehatan di berbagai universitas dan
lembaga penelitian yang akan membaca dan
sekaligus menulis artikel-artikel penelitian. Edisi
pertama ini kami menghimbau para calon penulis
untuk mengirimkan naskah ke Jurnal Kebijakan
Kesehatan Indonesia. Topik-topik naskah tersebut
tentunya terkait dengan proses kebijakan yang sudah
di bahas di atas. Kami tunggu naskahnya. (Laksono
Trisnantoro, )

Full Text:

PDF



DOI: https://doi.org/10.22146/jkki.v1i1.3068

Article Metrics

Abstract views : 7798 | views : 3582

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c)



The Jurnal Kebijakan Kesehatan Indonesia : JKKI [ISSN 2089 2624 (print); ISSN 2620 4703 (online)] is published by Center for Health Policy and Management (CHPM). This website is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License. Built on the Public Knowledge Project's OJS 2.4.8.1.
 Web
Analytics View My Stats