PEMETAAN SEKTOR UNGGULAN UNTUK MENDUKUNG PERTUMBUHAN EKONOMI DI KABUPATEN PEGUNUNGAN ARFAK PROVINSI PAPUA BARAT

https://doi.org/10.22146/jgs.63890

Muhammad Gilang Gumilar(1*)

(1) Program Studi Ekonomika Terapan, Departemen Ekonomika dan Bisnis,Sekolah Vokasi Universitas Gadjah Mada
(*) Corresponding Author

Abstract


Kabupaten Pegunungan Arfak di Provinsi Papua Barat, merupakan daeah otonom yang baru dibentuk dengan berbagai potensi sektor ekonomi yang dapat dikembangankan untuk mendukung pertumbuhan ekonomi dan pembangunan daaerah. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui sektor unggulan/basis maupun tidak kompetitif/non-basis untuk mendukung pertumbuhan ekonomi. Data yang digunakan dalam penelitian ini yaitu data sekunder yang bersumber dari Badan Pusat Statistika (BPS). Data yang dianalisis yaitu Produk Domestik regional Bruto (PDRB) atas dasar harga konstan tahun 2010 Kabupaten Pegunungan Arfak dan Provinsi Papua barat tahun 2014-2019. Adapun teknik analisis yang digunakan yaitu Location Quotient (LQ) dengan alat analisis Microsoft Excel. Adapun hasil dari penelitian ini, yaitu terdapat 6 sektor unggulan yang berkontribusi cukup signifikan terhadap perekonomian Kabupaten Pegunungan Arfak. Kemudian, 11 sektor lainnya tidak kompetitif/unggulan karena belum mampu memenuhi kebutuhan daerah dan berkontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi. Pemerintah Daerah Kabupaten pegunungan Arfak diharapkan mampu mengelola dan meningkatkan kualitas sektor yang tidak kompetitif/non-basis .

Keywords


pertumbuhan ekonomi, location quotient, sektor unggulan, sektor tidak kompetitif

Full Text:

PDF


References

Arsyad, Lincoln. 1999. Pengantar Perencanaan dan Pembangunan Ekonomi Daerah. Yogyakarta : BPFE Badan Pusat Statistik. 2020. Produk Domestik Bruto Kabupaten Pegunungan Arfak menurut Lapangan Usaha 2015-2019. Provinsi Papua Barat : Badan Pusat Statistik Baransano MA, Putri EIK, Achzani NA, Kolopaking L. 2016. Peranan Sektor Unggulan Sebagai Salah Satu Faktor dalam mengurangi Ketimpanan Pembangunan Wilayah di Provinsi Papua Barat. Jurnal Perencanaan Wilayah dan Kota. 27(2): 119136. http://doi.org/cfz7 Creswell, J. (2014). Research design : qualitative, quantitative, and mixed methods approaches (Vol. 4th ed Thousand Oaks). California: SAGE Publication. Firman, Achmad. 2007. Analisis dampak Investasi Sektor Peternakan Terhadap Perekonomian di Jawa Tengah. http://www.Pustaka.Unpad.ac.id Hati IP, Sardjito. 2014. Arahan Pengembangan Komoditas Unggulan di Kabupaten Muara Enim Sumatera Selatan. Jurnal Teknik Pomits. 3(2): C230C234 Hendarto RM. 2000. Analisis potensi daerah dalam pembangunan ekonomi. Makalah Diklat. Semarang (ID): Universitas Diponegoro. Mulyadi. 2012. Budaya pertanian Papua; Perubahan Sosial dan Strategi Pemberdayaan Masyarakat Arfak. Yogyakarta (ID): PT Karta Media. Mankiw, N. Gregory. 2006. Teori Ekonomi Makro. Edisi Keempat. Terjemahan. Jakarta: Penerbit Erlangga. Tarigan, Robinson. 2005. Ekonomi Regional Teori dan Aplikasi. Jakarta : PT.Bumi Aksara. Sagrim M, Sumule AI, Iyai DJ, Baransano M. 2017. Potensi Unggulan Komoditas Pertanian pada Daerah Dataran Tinggi Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat Jurnal Ilmu Pertanian Indonesian (JIPI). I22(3):141-146. http://journal.ipb.ac.id/index.php/JIPI DOI: 10.18343/jipi.22.3.141 Wambrauw L, Sonbait LY, Syaranamual S, Ungirawalu A, Runtuboi YY. 2015. Profil pertanian, peternakan, perkebunan dan perikanan di kabupaten Pegunungan Arfak Tahun 2015. [Report]. Tidak Dipublikasikan. Manokwari (ID): Pemda Kabupaten Pegunungan Arfak dan Universitas Papua Widodo, Tri. 2006. Perencanaan Pembangunan : Aplikasi Komputer. Yogyakarta: UPP STIM YKPN.



DOI: https://doi.org/10.22146/jgs.63890

Article Metrics

Abstract views : 493 | views : 871

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2020 Jurnal Gama Societa

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.

Currently, Jurnal Gama Societa indexed by: